November 09, 2016

Drama Paspor Online


Aku mau cerita nih, hmm.. rada norak dikit sebenernya karena aku termasuk nggak update kalau urusan beginian. Pertama kali mau liburan ke luar negeri dan berlagak mau urus paspor sendiri. Kalau pada bilang, via online aja lebih gampang. Jadi, aku yang berkeinginan kuat pengen jalan ke Korea walaupun belum punya paspor ini nekad beli tiket duluan. 

Bareng sama kesayangan @tinatadeva yang juga punya wishlist sama kayak aku, buat pergi ke Korea sebelum married. Akhirnya kita selama 2 minggu mendadak sibuk cari promo tour buat cari harga paket tour murah ke Korea. Akhirnya kita berdua dapet di Garuda Fair tiket PP Jakarta - Seoul 4,2 juta.

Balada form paspor online yang nggak bisa dibuka

Aku mah nekad, yang penting dapet tiket dulu :D
Abis itu baru buru-buru ngurus paspor. Nah sempet galau beberapa hari juga karna buka paspor online dari web Imigrasi nggak bisa dibuka di kantor. Udah gitu buka dari HP juga nggak bisa. Berhubung aku norak, jadi nanya sana sini kayak orang bingung.


Akhirnya nemu pencerahan, buka web imigrasi pakai UC Browser dan bisa isi data. Permasalahan pertama selesai ya, dan tinggal bayar pikir ku karena udah dapat surat pengantar bank untuk proses pembayaran.


Norak nggak ngerti tentang SIMPONI ONLINE

Masalah kedua, berhubung aku norak pilihan pembayaran di web adalah SIMPONI ONLINE. Bingung lagi dah tuh. Apa coba itu SIMPONI ONLINE? kenapa nggak transfer gitu namanya? 
Akupun googling sana sini akhirnya. Jadi, SIMPONI ONLINE adalah sistem billing yang dikelola oleh Direktorat Jendral Anggaran untuk memfasilitasi pembayaran/penyetoran PNBP dan penerimaan non anggaran. SIMPONI memberi kemudahan bagi Wajib Bayar/Wajib Setor untuk membayar/menyetor PNBP (Penerimaan Negara Bukan Pajak) dan penerimaan non anggaran melalui berbagai channel pembayaran seperti teller (Over The Counter), ATM (Automatic Teller Machine), EDC (Electronic Data Capture), maupun internet banking. Dengan demikian, masyarakat bebas memilih berbagai alternatif metode pembayaran yang sesuai dengan kebutuhannya. (sumber kemenkeu.go.id)

Pertanyaan selanjutnya adalah gimana cara bayarnya? kok nggak ada nomer rekeningnya? *lagi-lagi norak ya, harap maklum :D
Nah, biasanya tiap orang yang aku tanya untuk cara bayarnya gimana? Hampir semua menjawab ke Bank BNI setor langsung ke teller.

Aku yang sebenernya sedikit males cari cabang BNI akhirnya googling lagi buat cara bayar paspor via bank itu bagaimana. Ternyata sekarang nggak cuma BNI yang bisa menerima pembayaran paspor tapi beberapa bank lain juga bisa. Ada banyak bank yang sudah tergabung dalam kepesertaan SIMPONI.

Aku coba cek BCA, dan ternyata BCA juga bisa menerima pembayaran paspor via ATM. Iseng tanya via twitter ke @HaloBCA dan aku dapet info tentang tahapan pembayaran paspor via ATM BCA.

Cara pembayaran paspor via Bank BCA :

1. Masukan pin
2. Pilih Transaksi Lainnya
3. Pilih Pembayaran
4. Pilih Menu MPN/Pajak
5. Pilih Penerimaan Negara
6. Masukan 15 digit kode billing/kode MPN G2 yang terdapat di bukti pengantar pembayaran
7. Selesai


Di kantor ada BCA tetapi di lantai LG, males turunnya gitu dan aku coba buka aplikasi SIMOBIPLUS Bank Sinarmas. Ternyata ada fitur Penerimaan Negara juga, dan aku coba bayar ternayat bisa juga lho :D

Cara pembayaran paspor via Bank Sinarmas :

1. Login di Internet Banking, ATM atau pakai aplikasi SIMOBIPLUS Bank Sinarmas
2. Pilih Payment
3. Pilih Merchant Penerimaan Negara
4. Masukan kode MPN G2 
5. Akan muncul data pembayaran, jangan lupa cek kembali ya buat make sure data
6. Pilih Submit pembayaran deh :)



Selesai proses bayar, aku mau langsung proses konfrimasi pembayaran dan penentuan tanggal buat dateng ke kantor Imigrasi.

Tentang NTPN.

Masalah selanjutnya dibutuhkan no NTPN (Nomor Transaksi Penerimaan Negara). Apalagi tuh? 
Biasanya NTPN ada di struk pembayaran via teller atau ATM. Aku bayar dengan mobile banking nggak ada no NTPN tuh. Ternyata mesti cek ke kantor bank terkait buat tahu nomer NTPN nya karena memang hanya di cetak via teller dan via ATM.

Aku coba googling dan ternyata ada case dari beberapa bank lain juga sama. Ada yang NTPN nya tidak jelas, ada juga yang tidak tercetak di ATM. Untuk no NTPN apabila kurang jelas dan tidak ada bisa di cek di bank nya langsung ya. Kalu tidak jelas sama sekali bisa datang ke banknya buat minta di print ulang. Jangan takut :)

Drama berlanjut ke Tanda Trima Pra Permohonan.

Jadi biasanya setelah kita selesai melakukan proses konfirmasi pembayaran, kita akan mendapat surat Tanda Terima Pra Permohonan yang dikirimkan ke email kita. Tapi aku udah nunggu dua hari nggak dapet-dapet juga. Akhirnya bingung lagi, udah terlanjut bayar tapi nggak ada surat Tanda Terima Pra Permohanan yang wajib dibawa saat datang penyerahan berkas dan interview. Nanyalah aku ke twitter @imigrasihumas


Aku udah kirim ulang email pra permohonan tapi nggak ada email juga akhirnya aku email ke timtik@imigrasi.go.id dan satu hari kemudian aku dapat email yang berisikan lampiran surat Tanda Terima Pra Permohonan.



Dan akhirnya drama pembayaran paspor ku selesai juga ;D
Senin, tanggal 31 Oktober 2016 pagi aku dateng ke kantor imigrasi Jakarta Barat. Prosesnya cepat alhamdulilah. Aku sampai sana sekitar jam 8 pagi, terus antri di antrian paspor online untuk verifikasi berkas. Setelah itu menuju ke tempat foto dan interview buat ambil antrian. Mungkin karena masih pagi, aku dapet antrian no 8 jadi cepat juga karena ada beberap loket interview. Proses interview hanya verifikasi data, terus ditanya mau ke negara mana, terus dalam urusan apa kesana. Aku bilang aja mau ke Korea dalam rangka liburan. Abis itu foto deh buat paspornya. dan selesai tinggal nunggu ambil paspor setelah 4 hari kerja. Oia tips lagi, kalau bukti pembayaran harus di foto copy karena saat pengambilan paspor bukti pembayaran dibutuhkan.

Aku datang buat ambil paspor tanggal 8 November 2016 jam 8 pagi. Terus lanjut ambil nomer antrian buat ambil paspor. Celakanya, ternyata pengambilan paspor baru bisa setelah jam 10 pagi. Jadi aku mesti nunggu 2 jam disana. Huhuhu.. rada cengo juga 2 jam nungguin tapi karena aku dapet no awal juga jadi antrinya sebentar. 10 menit kemudian paspor udah ada ditangan ^^


Next tinggal urus Visa deh :)
Semoga nggak ada drama lagi ya ^^




3 komentar:

  1. Kyaaaa.. Selamat kakak! Emang selalu ada drama sih tiap bikin paspor. Aku juga gitu. Semoga suatu saat bisa nyusul ke Korea atau jalan2 ke Korea bareng, hehe. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminnn nokkkkkk.. amin bangettt! Semoga bisa ketemu camer ya hihihih.. ^^

      Hapus
  2. Aduh, blog km membantu banget, tadi aku coba urus paspor online juga bingung kena metode pembayaran simponi online, sampe aku batalin aplikasinya karena kuatir ga jelas #guejuganorak hahaha.
    Baru aku google ketemu blog km deh, sangat membantu dan jelas skali say, makasi banyakkk ^^

    BalasHapus