Juni 15, 2015

Cinta Dulu vs Cinta Sekarang


Bahasannya sedikit berat nih, dan berbau curcol dikit :D
Lihat anak-anak abege pada pacaran jaman sekarang ngingetin aku sama jaman dulu waktu masih abege. Kalau bahas cinta-cintaan emang ga ada habisnya pasti, tapi dari sisi aku pribadi ada banyak perubahan memandang sebuah arti cinta dalam sebuah hubungan.

Cinta..

Dulu "aku cinta sama kamu" yang berarti kamu orang yang bisa bikin aku ngerasain kupu-kupu beterbangan di dalam perut, kamu yang cukup dengan senyum mampu menghipnotis 24 jam ku menjadi penuh semangat, kamu yang selalu sms selamat pagi / udah makan belum / met bobo setiap harinya, kamu yang selalu nemenin jalan dan hadir disetiap malam minggu ku. Tapi sekarang, cinta buat aku terlepas dari itu smua, arti cinta menjadi lebih kepada sebuah pengorbanan dan perjuangan. Berkorban melawan ego diri sendiri buat coba saling mengerti dan mengalah, berkorban menyisakan satu tempat di dalam ruang kepala untuk berpikir keras akan masa depan dari hubungan yang sekarang sedang di jalani dan sama-sama berjuang buat mewujudkan semua hal indah yang udah kita susun bareng.



Romantis..

Kalau dulu pacaran, romantis itu berarti dibawain bunga, dibawain coklat, di kasih coklat valentine atau di puji dengan gombalan yang tingginya selangit. Seiring waktu romantis beralih makna. Romantis itu ketika aku sakit, pagi-pagi sebelum berangkat kantor dia datang kost bawain bubur ayam buat sarapan, pulang kantor mampir ke kost cuma buat mastiin aku udah makan dan minum obat. Ya, itu romantis buat aku :)
Bukan lagi syair indah, setumpuk coklat dan seikat bunga, tapi perhatian tulus yang di wujudkan dengan nyata. Bukan lagi cuma sekedar ngingetin makan via chat "kamu jgn lupa makan", "jangan lupa minum obat" tapi beneran yang dateng bawain makan dan nungguin minum obat :)
Orang yang suka gombal itu biasanya cuma bisa ngomong aja. Rumusnya sih banyak gombal = banyak boong :D


Tentang komitmen..

Dulu komitmen itu berarti kamu ga boleh lirik-lirik cewek lain, kamu ga boleh jalan sama cewek lain, kamu ga boleh sms/bbm/wa sama cewek lain. Itu komitmen pacaran dulu! tapi sekarang aku yang udah ga abege lagi ini tapi masih tetep unyu, mengartikan sebuah komitmen dengan buah kalimat yang jauh lebih sederhana tapi penuh arti. Komitmen itu sebuah janji aku dan kamu, yang ga cuma demi kebahagian aku atau demi kebahagiaan kamu tapi demi kebahagian KITA.


Ingin dan butuh..

Aku tuh pada dasarnya laper mata orangnya, berlaku buat urusan belanja. Ga peduli apapun kalau pengen dan kebetulan kantng ada duit pasti beli. Sampai akhirnya ketemu pacar yang selalu ngingetin aku akan penyakit laper mata ku :D
Dia selalu bilang, kamu cuma pengen apa bener-bener butuh? Kalau cuma pengen mending ga usah katanya gitu. Pernah juga, waktu ganti kacamata karena kacamata ku yang lama rusak tangkainya, dan beli kacamata baru. Aku sempet nyesel gitu, duhh kok beli yang mehong sih padahal yang agak lebih murah banyak. Tapi katanya dia, yang udah sih ga apa2, toh kamu emang butuh kacamata baru kan. Hal ini juga yang bikin aku sadar, kalau ga cuma berlaku buat laper mata saat belanja tapi juga buat hubungan. Setiap orang pasti pengen punya pasangan yang ganteng atau cantik, yang menarik dan tentunya sempurna, tapi apa itu bener2 yang kita butuhin??
Kalau disuruh pilih :
1. Ganteng tapi ga perhatian
2. Biasa aja tapi perhatian banget
Pilih yang mana?

Kalau dulu aku pasti pilih no 1, secara ganteng bisa di gandeng kemana-mana. Perkara nanti kalau ga perhatian kan bisa cari yang lain yang bisa kasih perhatian :D
Tapi kalau sekrang ditanya, aku bakalan pilih no.2 , karena aku lebih butuh diperhatiin, butuh orang yang bisa slalu ada buat aku bukan yang ganteng tapi cuma bisa kasih status.
Kamu bisa bosen sama yang kamu pengen, tapi kamu ga mungkin bisa nglepasin orang yang kamu butuhin. Untungnya sih aku sekarang nemu yang aku pengen dan yang yang aku butuhin ^^

6 komentar:

  1. Aku sejujurnya memang belum merasakan cinta, tapi terima kasih sudah memberi tahu rasanya. Dan, ya, aku juga lebih milih cowok biasa tapi perhatian banget. Perhatian itu yg sebenernya bikin meleleh, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iyaaa.. bener banget ^^
      semoga segera di kecup peri cinta ya hihihi

      Hapus
  2. Versi romantisnya sama kayak aku, Mpie. Bapake seumur pernikahan ini baru satu kali bilang cinta, itu juga akunya lagi nggak ngeh, wkwkwk..
    Tapi dengan dia rela anter-jemput aku ke mana-mana tanpa aku minta, mau gantian begadang kalo anak-anak sakit, mau makan masakanku yang rasanya nggak karuan, aku tau dia cinta sama aku ^^
    Moga langgeng ya dengan cinta yang udah dewasa ini ^^

    BalasHapus
  3. heheh.. Aminnnnn mba del :*
    Kita sependapat ya kl gt ttg romantis :D tossssss punya pasangan yang romantis dengan cara yg dewasa ^^

    BalasHapus
  4. cinta gak habis-habis nya dijadiin bahan yg menarik untuk di bahas ya mpie, pengalaman pribadi nih kadang apa yg kita impikan nggak seperti yg kita dapatkan dulu aku pengen banget cowok yang perhatiannya selalu diungkapkan dengan kata2, eh dapetnya malah suami yg gak bisa mengungkapkan rasa sayangnya lewat untaian kata tapi ia buktikan dengan sikap. seiring berjalannya waktu diusia pernikahan yg udah 3 tahun aku baru sadar ternyata yg aku butuhkan adalah orang ini yang selalu memberi rasa nyaman dan aman, orang ini tempat ku untuk selalu ingin pulang... *ecieeeein diri sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eciieeeeee co cuitttt hihihi.. bener sih mba :) kita terkadang di pertemukan bkn dg yg kita pengen tp yg kita butuhin ^^

      Hapus