Desember 11, 2014

PUTUS baik-baik? bisa...

cr pict
Bahasan kali ini kembali tentang "Relationship"
Kalau diinget lagi aku pernah nulis beberapa artikel bertema Relationship,
beberapa diantaranya Tanda-tanda di PHPin, Dilema mak comblang, Kalimat yang paling di benci cowok, Alasan cowok pacari wanita yang lebih dewasa, Kenapa susah dapet pacar?
hohoh.. selebihnya bisa diobok2 di tag Relationship

Judul artikel yang sekarang "PUTUS baik-baik? bisa..."
Banyak banget ngelihat permasalahan putusnya hubungan, dan berakhir dengan menjadi seperti musuh. Miris banget sih?
Pernah ketawa bareng, pernah nglewatin banyak peristiwa bareng, pernah saling menguatkan dan tiba-tiba jadi kaya orang yg ga saling kenal bahkan bermusuhan.

Kenapa biasa begitu?
Yaa.. salah satu alasannya adalah putus dengan cara yang ga benar.
*emang ada gitu ya putus dengan cara yang bener? hahah..

Intinya ya putus dengan baik-baik, agar kedua belah pihak bisa cepet move on.
Gimana caranya putus baik-baik?
Terlepas dari masalah apapun itu yang bikin kalian putus,
yang terpenting adalah cara yg tepat buat ninggalin kesan yang baik.

Biar bisa putus baik-baik, hal penting yang harus diperhatikan :

Pertama.. Ga usah pake kalimat klise.
"Kamu pantas dapet yang lebih baik dari aku"
"Masalahnya bukan di kamu, tapi di aku"
"Aku baru sadar kalau kita lebih cocok jadi adek kakak"
"Kamu terlalu baik buat aku dan aku ga pernah bisa kasih apa-apa buat kamu"
"Aku mau focus sama karir ku"
Heloooooo.. tegas donk. Jangan jadiin alasan klise kayak gitu buat mengakhiri sebuah hubungan.
Kemarin-kemarin kemana aja, kenapa baru sekarang ngomong kayak gitu. Ya ga sih?
Dengan kalimat kayak gitu satu pihak bakal merasakan sebuah tanda tanya besar,
"APA PENYEBAB SEBENARNYA?"
dan masalah ga akan pernah selesai sebelum kamu jujur dengan alasan sebenarnya.

Kedua.. Hindari putus by phone/sms/bbm/chat/sosmed/skype
Kamu cukup berani buat mengikrarkan hubungan saat kalian jadian, kenapa giliran putus harus umpet-umpetan?
Ajak ketemu, duduk berdua dan ngobrol dari hati ke hati tentang masalah yang kalian hadapi,
atau alasan yang membuat hubungan itu harus di sudahi.
Kalu cuma by phone, bagi satu pihak cuma akan menambahkan rasa ga adil..
"Gila sekian lama bareng2 tapi putus cuma gini doank?HAH?"
Sekalipun kalian harus putus, saling menghargailah satu sama lain.

Ketiga.. Jangan putus di tempat ramai/tempat umum.
Ga kebayang donk kalau cewek diputusin tapi posisinya lagi cinta2nya.
Dijamin banget bakal mewek. Masih mending cuma mewek nah kalau pakai teriak2, dan ngajak berantem? Siap-siap buat dilihatin banyak orang.. belum lagi kalau pake adegan di tampar atau di cakar-cakar.
Sakitnya sih ga seberapa, tapi malunyaaaaa itu lho :)
Silahkan dipertimbangkan..

Keempat.. Ga perlu cari-cari masalah buat minta putus.
Ada kejadian waktu itu.. yg cowok pengen putus tapi entah karna ga tega bilang putus,
atau ga mau ngrusak image nya karna ninggalin cewek, cara yg ditempuh adalah cari-cari masalah terus. Maksudnya biar yang cewek kesel terus minta putus, dan dia tinggal bilang "Oke.. kamu yg minta putus"
Hahaha.. cowok kayak gitu buang ke laut aja. Pengecut namanya..
Sadar ga sih semakin dia cari-cari masalah akan semakin ngasih luka buat ceweknya, jadi gimana bisa putus baik-baik setelah ngasih luka dan sakit yang begitu banyak.

Kelima.. Cari waktu yang tepat.
Putus butuh waktu yang tepat? jawabannya "IYA"
Bayangin lah.. kalau bentar lagi bday terus diputusin apa rasanya? atau besok ada ujian gitu?
Pikirkan dengan matang kapan waktu yang tepat buat bilang putus.
Kalau bisa hari Sabtu.. jadi hari Minggunya bisa dipakai sepuas mungkin buat meratapi nasib.

Intinya sih.. sebuah hubungan yang dimulai dengan baik-baik.. maka akhirilah dengan baik juga.
Inget lah kalian pernah berbagi begitu banyak hal..
Kalau harus berakhir ya gimana caranya biar ga saling menyakiti
dan bisa sama2 move on buat menatap masa depan yang lebih baik.

Rugi lho kalau musuhan sama mantan.. ati2 aibnya di umbar kemana2.
Orang ga pernha tau kan.. bakal jadi kaya gimana seseorang ketika lagi sakit hati :)
Jadi bijaksana lah..


10 komentar:

  1. Jadi ingat jaman-jaman SMA dulu nih.
    Diputus pacar 4 hari sebelum ulang tahun, lewat telepon pula. Dan yes, akhirnya marah saya sampai kuliah jalan 2 tahun :D
    Untungnya, dia gentle mau minta maaf :D

    BalasHapus
  2. @Ria Rochma: hwaaaa lama banget mba perang dinginnya.. huhuh.. tapi untung dia gentle dan minta maaf ^^

    BalasHapus
  3. hahaha paling males itu alasan yang klise macam diatas
    tapi, bener mba. paling lega itu kalo mutusin ngomong langsung. heuheuheu

    BalasHapus
  4. Kalo bisa sih jangan berantem supaya nggak putus :)

    www.fikrimaulanaa.com

    BalasHapus
  5. @niki tomi: asik asik.. ehemmm.. curcol nih kayaknya :D

    BalasHapus
  6. @Fikri Maulana: heheh.. ini kan opsi kesekian.. andai putus :P hihihi..

    BalasHapus
  7. @Sobat Bercahaya: aduhh point yg mn nih yg ngena dihati? heheh.. :D

    BalasHapus
  8. Hihi, bener tuh, sebenernya putus bisa baik-baik. Aku memang sedikit mantannya, tapi sama mereka aku masih berhubungan baik. Malah ada yang jadi kerjasama bisnis juga. Pokoknya hubungan pacaran berakhir kan gak berarti jadi musuh. Ntar serem dong, banyak mantan=banyak musuh ;)

    BalasHapus
  9. @dunia kecil indi: hwaaaaaaaaa makasih ka Indi udah mampir dan komen >,< aduhhh seneng bgt di komen sama blogger kece sekelas kk :D :langsung follow blog+twitter ka Indi: Salam kenal kk :)

    BalasHapus