Juli 17, 2012

Cerita Anak SMA: Cinta SMA

Cerita anak SMA..
Cerita singkat.. cinta remaja SMA..

Di kantin sekolah.. Syerin duduk dengan segelas juz strawberynya yang versi jumbo *pesanan khusus tiap dia beli juz dikantin. 

"Rinnnn.. udah tau gosip baru belum? si "gunung es" katanya abis patah hati gara cewek yang dia suka lebih milih orang lain. Lagian dia ada-ada aja, banyak cewek yang tergila-gila sama dia tapi dia lebih milih ngejar cewek yang usianya lebih tua dari dia..ckckkck" 

Celoteh sahabat Syerin tanpa berhenti mencibir.

Syerin.. anak kelas 2 SMA IPA yang cukup bisa dipertanggungjawabkan masalah prestasi nya.
Anak SMA yang lincah dan terkenal suka semaunya sendiri. Dari pertama masuk SMA, dia jatuh hati sama sang "gunung es". Nama sebenernya Ryan, dipanggil gunung es karena dia cuek dan arogan sama cewek. Tepatnya membatasi diri dari para cewek-cewek yang ngejar dia. 
Hmm ganteng, jago maen basket, pinter dan yang paling bikin histeris jago maen gitar. 
Macam cowok idola cerminan anak SMA banget pokoknya.
Ketika tahu sang "gunung es" patah hati, Syerin langsung lari menuju lapangan basket tempat Ryan biasa maen sama temen-temennya dengan gaya sok iye-nyaa, masuk kelapangan buat nantangin Ryan batle 1 lawan 1 dan dalam hitungan detik langsung jadi pusat perhatian.

Dengan tampang judes bin galak Ryan bilang "kenapa lu? lu suka sama gw? mau cari perhatian?"

Syerin terbakar emosi karna dia dipermaluin di depan umum dengan cara yang sangat tidak terhormat dan lagi sama orang yang dia sayang.

"Pliz deh, lu salah orang kalau lu marah-marah sama gw. Mentang-mentang lu lagi patah hati terus lu bisa seenaknya gitu sama gw? 
yang ninggalin lu tuh orang lain, jadi lu harusnya marah-marah sama dia. Lu nggak ada hak buat marah-marah sama gw dan seolah ngehakimin smua cewek disekolah ini dengan muka asem lu!! Dunia nggak runtuh kalau nggak ada dia, lu catet baik2.
Tadinya gw simpati sama lu tapi sekarang gw sadar, percuma gw simpati sama orang yang nggak peduli sama dirinya sendiri. Iyaaaa gw suka sama lu.. puassss?? t
api mulai sekarang bakal gw buang jauh-jauh perasaan itu. Lu dimata gw cuma cowok cemen.. yang keok sekali ditinggalin cewek"

Syerin mengatur napas dengan perasaan yang nggak karuan, antara pengen tampar Ryan karna udah bikin malu dan pengen peluk karna melihat orang yang disayang lagi sedih. 
Tapi akhirnya Syerin pergi ninggalin lapangan basket dengan meninggalkan muka anak-anak yang pada cengo karna nggak nyangka seorang Syerin bakal ngomong kayak gitu sama sang idola sekolah.
Sementara Ryan dengan muka gahar, mencoba menahan letupan emosi yang udah diubun-ubun kepala dan melihat dari belakang punggung Syerin berlalu dengan gemetar karna nangis.

Kejadian dilapangan basket itu benar-benar jadi hot gosip disekolah, yaaa secara anak-anak SMA yang hobynya gosip sana sini apalagi masalah cowok ganteng, gosipnya cepet.
Syerin berhari-hari nggak masuk sekolah dan berita itu semakin simpang siur. Ada yang bilang karna Syerin malu makanya mau pindah sekolah, ada yg bilang Syerin sakit karna tertekan.


***

Suatu sore tepat dilapangan basket tempat Ryan biasa maen, Syerin dateng dan minta Ryan buat luangin sedikit waktu karna ada yang pengen dia omongin..

"Gw minta maaf karna kemarin sempet bikin acara maen basket lu jadi berantakan, gw juga minta maaf karna gw lancang ngomong sesuatu yang seharusnya nggak boleh gw omongin karna itu adalah urusan pribadi lu. Mungkin emang gw yang salah karna seberapapun khawatirnya gw sama lu, gw nggak boleh kayak gitu. Dan mulai sekarang  udah putusin buat nggak lagi ikut campur ataupun sok tahu sama smua masalah kamu. Gw nggak akan peduli lagi dengan rasa sakit yang lu dapat karna dia"

Selesai ngomong Syerin pergi berlalu dengan tenang tanpa emosi dan seolah nunjukin kalau dia baik-baik ajah.

Masih dilapangan basket.. Ryan berpikir sejenak akan smua yang diucapin sama Syerin. Kalau cewek lain yang digituin mungkin udah nggak berani nongolin muka lagi depan Ryan. Tapi Syerin masih tetep mau datang buat minta maaf dengan tenang. Terbuat dari apa coba hati sama mukanya.
Nggak lama berselang ada sosok cewek dengan penampilan rapi datang.
Yaaaaaa.. dia adalah Naya, sosok yang begitu disayang sama Ryan. 

"Kenapa Nay? ada angin apa kamu kesini?"

"Nggak apa-apa sih, pgn lihat kamu maen basket aja. Ya walapun kita udah putus bukan berarti kita nggak bisa jadi temen kan?"

Sosok Naya emang benar-benar cantik, dewasa, gaya bicaranya dan cara dia ngelihat orang benar-benar bijaksana. Alasan Naya ninggalin Ryan karna Ryan jauh lebih muda, usianya terpaut 5 tahun. 
Naya mencari sosok yang bisa lebih bisa dia percaya buat jadi pendamping bukan sekedar pacaran.

"Kamu baik-baik aja kan sama dia? apa dia ngejaga kamu dengan baik?"

"Iya tenang aja, dia ngejaga aku dengan baik. Maaf udah bikin kamu jadi bingung, keputusan itu udah aku pikir matang-matang dan lagi kamu bentar lagi lulus sekolah udah bukan anak SMA lagi. Kamu masih punya masa depan yang panjang dan aku yakin kamu akan menemukan sosok wanita yang lebih tepat"

"Hmmm.. selama dia bisa bikin kamu bahagia aku cuma bisa berlapang dada terima esmua nya. Oia kamu dari mana?" lanjut Ryan buat mencairkan suasana.

"Sebenernya aku sengaja kesini, karna beberapa hari yang lalu ada cewek dateng ke kantor ku dan dateng berkali-kali tapi kebetulan aku selalu keluar kantor jadi baru bisa ketemu kemarin. Dia dateng ke aku minta aku buat balik sama kamu"

Dengan nada kaget Ryan bertanyav"SIAPA?"

"Dia anaknya lucu, begitu sayangnya dia sama kamu sampai-sampai dia harus ngelakuin hal itu. Dia cerita semua tentang kamu dari A sampai Z. Senyumnya ditiap dia sebut nama kamu buat aku yakin kalau dia sebenernya orang yang kamu cari dan kamu butuhkan"

"Iyaaaa, tapi siapa Nayy?" Ryan semakin penasaran.

"Yang dateng ketempat ku.. Syerin" jawab Naya.

Ternyata Syerin berhari-hari bolos sekolah karna dia cari Naya. 


 ****

Perkataan Naya bikin Ryan semakin bingung sama perasaannya. Dia sadar betul Syerin bukan tipikal cewek yang selama ini dia cari, tapi keluguan, kejujuran, dan ketulusannya benar-benar nyentuh hati. Berkali-kali dia yakinin dirinya buat lupain smua dan menganggap kalau dia hanya iba sama Syerin. Tapi semakin dia coba buat lupain, semakin dia sadar akan perasaan itu. Perasaan itu emang benar-benar ada. Sang "gunung es" leleh karna dimaki-maki sama cewek ingusan. 

Emang nggak masuk di akal, tapi lagi-lagi cinta itu kaya mata busur panah. Dia kadang suka tertancap dimana saja nggak sesuai kayak apa yang kita mau.

Buat nebus rasa bersalah karna udah bikin cewek yang begitu tulus nangis gara-gara dia, Ryan susun sebuah surprise special.

Selesai upacara bendera, ritual tiap hari Senin.
Ryan sengaja maju kedepan sambil bawa gitar kesayangannya, duduk ditengah2 lapangan. Anak-anak yang lain yang tadinya pengen buru-buru masuk kelas karna panas tiba-tiba berbalik lagi ke lapangan. Mereka penasaran sama apa yang bakal Ryan lakuin, termasuk Syerin. 

"Guys.. bisa minta perhatiannya sebentar nggak?"

Dan para cewek-cewek dengan teriakan khas mereka saat hebohhh bilang "BISAAAAAAA"

"Di sini gw pengen minta maaf sama seseorang"

Belum kelar ngomong udah pada teriak, terutama cewek-cewek karna lihat Ryan yang mempesona. 

"Buat Syerin.. bisa maju kedepan kah?"

"Jiahhhhhhhhhhh.." teman-teman Syerin langsung histeris dan tarik Syerin buat maju ke depan.

Melihat Syerin maju kedepan, Ryan langsung sambut dengan senyumnya yang khas, yang bikin banyak cewek klepek-klepek kayak ikan keabisan air. 

Gitar pun dipetik dannn melodi yang terdengar adalah lagu "Lucky" Jason Mraz. 

..Do you hear me?
 I'm talking to you 
 Across the water across the deep blue ocean  
Under the open sky, oh my, baby I'm trying..

Dinyanyiin dengan ala Ryan, itu adalah lagu kesukaan Syerin.
Anak SMA satu sekolah pada kumpul smua dan tersihir sama melodi manis yang dimaenin sama Ryan.

Selesai nyanyiin sebuah lagu, Ryan melempar sebuah bola basket ke arah Syerin dan dalam bola basket itu tertulis "I Love You"
Syerin yang dari tadi nggak kuasa ngomong apa-apa karna terlalu seneng dan terharu tambah nggak karuan karna baca tulisan di bola basket itu.

Nglihat Syerin terpaku dan nggak tahu mau ngapain, Ryan dateng nyamperin dan depan orang satu sekolahan. Dia bilang "Heyyy cewek galak, maaf karna aku baru sadarnya sekarang. Belum terlambat kan? aku mau kamu tetep sayang sama aku dan bahkan lebih lagi"
dan belum sempat Syerin menjawab sebuah kecupan manis di pipi kanan Syerin mendarat. *cuppppppp
Syerin tersenyum lebarrrrrr seolah isyarat kalau dia terima cinta Ryan.

"AAAAAAARRRRRGGGHHHH.. " teriak mereka-meraka yang nggak kuasa lihat adegan romantis itu dan sekaligus iri pengen diperlakukan dengan hal yang sama. 

***

Cerita selesaiiiiii.. :)

Ini cerita Syerin dan Ryan saat mereka menikmati serunya masa-masa mereka jadi anak SMA. Gimana cerita SMA kalian?? 

This entry was posted in

0 comments:

Posting Komentar