Juli 28, 2016

Tips Memilih Pacar ala Empie


Gara-gara video viral mewek ala awkarin jadi terinspirasi buat bikin artikel ini. Eitss, jangan berharap aku bakal bikin vlog terus mewek juga ya :D

Pacaran itu salah satu cara buat menikmati masa muda katanya, buat belajar mengenal berbagai macam karakter orang secara lebih dalam. Buat belajar tentang rasa sayang bahkan rasa sakit.
Nah buat kamu yang berencana buat pacaran serius, aku mau kasih beberapa tips nih. Eh, tapi tadi aku nyebut pacaran serius ya?emang ada pacaran yang nggak serius? jawabannya, ada.

Kita bedain dulu ya, pacaran serius dan pacaran yang nggak serius.

Pacaran serius,

Tujuan akhirnya adalah buat menuju pernikahan. Aku bilangnya buat menuju ya, karena kita nggak pernah tahu apa yang akan terjadi dalam sebuah hubungan, karena ada yang udah persiapan nikah tapi karna satu dan dua hal akhirnya batal. Jodoh nggak bisa kita pastiin cuma dengan siapa kita pacaran. Tapi setidaknya, dengan adanya harapan atau istilahnya relationship goals kalian adalah buat menikah maka aku menyebutnya hubungan pacaran serius. Itu dulu aja sih hal simplenya.

Pacaran nggak serius

Kamu bakal tahu jawabannya ketika hubungan itu udah kamu jalani. Salah satu contohnya adalah one side relationship. Apa itu? bahasa gampangnya ya cuma kamu yang berjuang sendiri buat hubungan itu. Contoh : selalu kamu yang mengalah dan minta maaf padahal bukan kamu yang salah. Kamu yang selalu sibuk merencanakan ini itu sendirian, dan pasangan kamu cuma masa bodoh. Pasangan selingkuh dan kamu justru yang bilang "maaf mungkin, aku yang nggak sempurna, aku nggak bisa bikin kamu bahagia, aku anggap kamu khilaf dan semoga nggak kamu ulangin lagi"
Oke.. itu stupid namanya. Selingkuh tetap aja selingkuh dan itu salah. Itu bukan hubungan yang bisa kamu bawa serius.

Terus gimana caranya, memilih pacar atau pasangan yang bisa diajak serius dan tentunya sebuah hubunga yang aman tanpa banyak drama.

1. Pilih pacar dengan "dunia yang sama"



Biasanya hubungan yang dilandasi dengan background dunia yang sama akan lebih nyaman. Dunia yang sama disini bisa jadi profesi pekerjaan yang sama, hobi yang sama atau pendidikan yang sama. Akan selalu ada hal seru buat dibahas berdua dan dijamin nyambung. Kamu bayangin deh, kamu sama-sama bekerja di Rumah Sakit atau yang berhubungan dengan kesehatan. Kalian bisa tetep nyambung bahas istilah kedokteran atau kesehatan berdua. Kalau "dunia" kalian nggak sama jawaban ketika diajak cerita cuma "oh gitu", "terus gimana?", "oh", atau pernyataan dan pertanyaan yang cuma bakal bikin kamu berasa cerita sendiri dan kesannya nggak nyambung. Ujung-ujungnya kamu bakal males cerita dengan pasangan dan memilih membahasnya dengan orang lain. Aku sama pacar punya background pendidikan sama, kita juga kerja di lingkup pekerjaan yang hampir sama. 7 tahun lebih, kita nggak cuma memposisikan diri jadi pacar tapi juga jadi temen cerita dan temen diskusi.
Jadi intinya, jadilah yang selalu jadi yang pertama untuk diajak cerita sama pacar kamu.

2. Pilihlah dia yang dewasa



Dewasa belum tentu lebih tua ya, karena aku termasuk orang yang percaya bahwa dewasa itu nggak selalu umur yang lebih tua. Punya pasangan yang dewasa itu bakal bikin kamu semakin sehat, kenapa? karena kamu nggak peru stres berantem gara-gara masalah kecil, kalau udah stres biasanya pasti lari ke darah tinggi, asam lambung naik dll. Heheh, biar sehat terus jadi pilihlah dia yang dewasa. Punya pacar yang dewasa itu berarti dia akan lebih sabar, akan lebih memakai logika, akan lebih produktif dalam artian pacaran bukan buat seneng-seneng aja tapi juga buat rencana kedepannya buat hubungan kalian. Punya pacar dewasa, akan berasa kamu punya seseorang yang selalu support kamu dari belakang. Bukan sibuk bertanya "kamu kenapa ulala dan ini itu" tapi cukup dengan memberikan perlakuan sederhana yang akan bikin kamu jadi lebih kuat dan merasa lebih baik.

3. Cari dia yang bisa kamu ajak menggila



Menggila atau seru-seruan bareng pacar itu adalah hal yang perlu banget kamu lakuin. Punya pacar yang terlalu kaku dan jaim itu nggak seru. Bisa dari hal-hal kecil seperti becanda berdua, selfie muka konyol, jalan-jalan ketempat baru dan cuma kalian berdua, atau percakapan konyol di chat. Hubungan itu akan menjadi semakin seru kalau kalian juga seru.

Kemarin aku ceritanya ketinggalan dompet terus konyol chat ke pacar "incess dompetnya ketinggalan T.T" terus pacar bales "incess yang dipikirin hp baru mulu sih, jadi lupa kan"

Baca balesan dari pacar aku ngakak sendiri, antara geli dengan bahasa kita dan nggak percaya dia juga ngrespon konyol :D
Panggilan aku sama pacar itu "Dudul" biasanya. Jadi kalau manggil ya.. "Dul, lagi apa?" atau "Dul, aku jalan dulu ya"
Tapi karna lagi konyol jadi ada aja yang aneh-aneh.

Kalau kata temen di kost "Dengerin kalian ngobrol berdua seru sendiri, padahal cuma berdua" hahaha.. ya begitu lah.

4. Mapan



Point keempat ini nggak boleh ketinggalan karena kamu butuh pacar yang mapan alias punya penghasilan sendiri buat kelangsungan hubungan kalian. Cukup buat makan berdua seminggu sekali, atau cukup buat nonton seminggu sekali, cukup punya sisa gaji yang selalu bisa ditabung, karena pacaran nggak cuma cukup modal cinta aja. Buat pergi ngapel pun, butuh bensin buat jalan kan?

5. Cowok bertanggung jawab selalu jadi impian



Bertanggung jawab disini dalam hal simple kalau mau ngajak pergi, ya pamit orang tuanya dulu buat minta ijin. Buat hal yang lebih kompleks ya, ketika dia udah dateng ke orang tua dan memperkenalkan kamu ke orang tuanya maka dia bertanggung jawab atas kamu. Ngejaga kamu sebaik-baiknya atas amanah orang tua.

5 Point diatas, secara umum cukul buat di jadiin alasan buat aku bisa pacaran serius. Oiya, lagi-lagi ini base on pengalaman aku pribadi ya. Hindarin deh hal-hal merugikan yang bisa jadi aib sesuatu saat nanti. Pacaran harusnya bisa indah di kenang jangan justru bikin malu atau bikin menyesal.

"Aku nggak bisa hidup, tanpa kamu"
"Aku rela lakuin apa aja buat kamu"
"Aku rela tinggalin smua demi kamu"

Kalimat-kalimat itu indah banget kalau didenger, tapi kan hal kayak gitu nggak berlaku di dunia nyata. Kalau di drama korea mungkin bakal bikin baper dan terharu, di dunia nyata hal kayak gitu nggak berlaku.

Yang dulu waktu pacaran bilang nggak bisa hidup, buktinya masih hidup bahkan nikah dengan orang lain. Ada lho yang kayak gitu.
Yang rela lakuin apa aja, disuruh antar jemput tiap hari lama-lama bosen terus ngeluh "emang gue ojek" hahaha..

Itu lah kenyataan yang sebenernya :)
Pilih dia yang benar-benar tepat buat kamu.

“They say a person needs just three things to be truly happy in this world: someone to love, something to do, and something to hope for.” - Tom Bodett





7 komentar:

  1. Wah telat banget saya tahunya hehehe
    Secara 2011 lalu sudah bukan milih pacar tetapi milih suami wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. tips buat masih single mbae :)
      Kalau udah di umur aku yangs ekrang juga pilih suami bukan pacar lagi ^^

      Hapus
  2. Mpieeee...
    Tapi itu kenapa ilustrasinya si Hong Hong Hong semua sih bhahahaha...

    Gimana dengan nasibku yang kena 2nd lead syndrom dan nge-ship dr Jung *sukanya menyiksa diri*

    Kalimat stereotype 'aku gak bisa hidup tanpamu itu' emang basi banget Mpiiiiie...kecuali kalo emang dia lagi pacaran sama oksigen mhuehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi hot Dokter Hong ini mba :D hahah makanya sengaja pasang mukanya. Second lead syndrom emang ga bisa di hindari mba kalau udah urusan drama begini.. pasti ada sosok teraniaya yang minya banget kita pukpukpuk :D hihihi..

      Hapus
  3. Hahaha...
    Aku barusan cerita sama temen kayaknya aku butuh buku manual cara punya relationship.
    Eh dipertemukan sama artikelmu ini Mbak Mpi, bhahaha...

    Ditunggu cerita nikahnya Mbaaa XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.. Iya nanti di post tapi kalau udah nikah ya Una :D

      Hapus
  4. wahh tipsnya oke banget kak, terimakasih..

    BalasHapus