Juli 14, 2015

Mulailah dengan mencintai diri mu sendiri

Pernah ga, kamu pacaran sama orang yang sebenernya bukan tipe kamu banget tapi kamu bela-belain tetep jalan sama dia?
Kalau di pikir-pikir lagi, dia sama sekali ga masuk kriteria cowok idaman kamu. 
Aku pernah lho ngalamin hal kayak gitu. Nostalgia lah ya.. 
Dulu kayaknya belum bisa bedain suka, cinta, dan butuh. Dia ga ganteng, ga lucu, ga manis, ga cute tapi aku bela-belain backstreet pacaran karena orang tua ku ga setuju. Parah ga tuh? Kalau kata temen-temen ku kayak ga ada cowok lain aja. Apa yang di perjuangin coba?

Setelah aku cerna lagi, saat itu aku sebenernya bukan cinta tapi sebatas butuh. Karena dia punya background keluarga yang hampir sama kayak aku. Aku ngerasa kalau aku nemu orang yang bernasib sama dan dia tau banget yang aku rasain karena dia pun alamin apa yang aku alamin. Aku butuh orang yang ngerti sama posisi ku.

Kalau aku beneran cinta ga mungkin aku mau backstreet gitu demi cowok yang bukan tipe aku, walupun pada akhirnya juga udahan gitu aja. Lupa sama dia karena nemu sosok baru yang lebih perhatian dari dia, setelah aku nemu orang yang bernasib sama beralih ke orang yang super perhatian. Ya karena mungkin aku lebih butuh perhatian saat itu daripada sekedar ngerti. 

Kadang ada orang yang rela banget pertahanin hubungan padahal udah di sakitin sebegitunya, ada juga mau pacaran sama orang yang jelas-jelas badboy tukang kibul.

Kalau dari kasus ku, aku akhirnya sadar sesuatu yaitu aku cari hal-hal yang ga ada di aku dan ga biasa aku dapetin. Karena beberapa hal, aku ngerasa saat itu aku hampir ga bisa berfikir jernih. Ketika lihat ada sosok yang bisa berdiri tegak dengan badai yang sama kayak yang nerpa aku, bikin aku jadi tertarik. Terlepas dari dia ga ganteng, ga lucu, ga imut, ga sesuai tipe. 

Case dengan cowok berikutnya, menemukan keluarganya yang begitu hangat, perhatian dan baik banget bikin aku pacaran sama dia yang lagi-lagi bukan tipe aku banget. Oke, aku cari hangatnya suasana keluarga itu. 

Sampai akhirnya aku sadar, hal-hal kayak gitu bukan cinta. Bukankah cinta itu saling memberi dan menerima? Cinta itu tujuannya buat bahagia bareng kan? Ga cuma satu sisi aja yang diuntungkan dan ngerasa dibutuhkan.

Berjalannya waktu aku mulai menerima diri ku sendiri. Ga lagi berusaha lari dari kekurangan ku, dan ga lagi mencari orang lain untuk menutupi itu semua. Aku mulai bisa menikmati hidup dan mencintai diri sendiri. Menemukan banyak hal yang bisa aku banggain, yang ada dalam diri aku. Sebelum berusaha mencintai orang lain, penting buat mencintai diri sendiri lebih dulu. Iya kan? Buat bisa sampai proses ini emang butuh waktu yang lama, apalagi ketika harus berdamai dengan banyak kekurangan yang ada.

Sebuah penghargaan dan kebanggaan tersendiri buat kamu pribadi, ketika bisa menemukan sosok yang sesuai dengan apa yang kamu idam-idamkan. Kamu harus tanamkan kalau kamu layak dapetin orang yang sesuai dengan keinginan kamu dan menemukan yang terbaik. Ga ada istilah jadi selingkuhan karena jadi selingkuhan itu sama aja ngerendahin diri sendiri. Percaya aja, kamu yang baik akan mendapatkan yang terbaik juga buat kamu. 

Dan sepertinya aku sukses menemukan cinta, karena masuk tahun ke 7 bareng sama dia.. Kita berdua bahagia. Alhamdulilah dia tipe aku banget lah ya ;)


0 comments:

Posting Komentar