Juli 05, 2013

Cerpen.. "You always be my baby bear"

    "You always be my baby bear"

"eonni :sebutan untuk perempuan yg usianya lebih tua di Korea: ngeramen yukk"
tiba2 bbm dari Narsya seorang dongsaeng :sebutan untuk usia yg lebih muda di Korea: masuk.. 

Kebetulan emang lagi pengen keluar cari udara segar.. karena tumpukan email yang masuk di email kantor yang ga kunjung abis di kerjain. 
Secepat kilat.. sepersekian detik langsung aku bales "yukk"..
Dongsaeng ku yg ini aku nemu lewat temen dikantor.. hahah..
Dia pacar salah satu temen ku dikantor.. dan kebetulan kita sama2 suka sama Kpop + KDrama jadi pertama ketemu langsung cocok.
****
Kita ketemuan di Cossie buat melahap Ramen super pedas..

"eonn.. gimana perkembangannya? udah ditembak belum?"
Dengan polos dan lugunya bocah satu ini kasih serangan bom atom yang bikin aku ga siap buat menghindar..
"eonni bingung.. masa harus eonni yang make move duluan?apa kata dunia?"
Jawab ku sambil nyengir nyombong dikit lah.. karna ada kebanggaan yang harus aku jaga buat ga semudah itu ngaku "kalah" depan seorang cowok.

"sekarang atau ga sama sekali.. keburu diambil orang. jaman emansipasi eonn.. bu Mega udah buktiin bisa jadi Presiden.. jadi udah ga ada lagi alasan cowok dulu yg harus make move" 
lagi2 nyeletuk dengan santainya sambil berusaha menahan panas dimulutnya karna ramen yang super pedes.

****
Sesampai dirumah aku berniat acuh.. tapi celetukan Narsya itu masuk akal juga.
Sebisa mungkin aku coba buat buang pikiran itu tapi ternyata kata2 nya udah terlanjur dicopy rangkap seratus sama sistem di kepala ku.. bikin aku ga bisa lupa.

Aku tiba2 kangen sama baby bear ku.. 
Baby Bear itu bukan bayi beruang beneran ya.. tapi panggilan sayang ku buat seseorang.
Entah bagaimana aku harus menyebut hubungan ini.. tapi yang pasti aku emang sayang sama dia.
Cowok tambun bernama Rendy dengan perut buncid nya yang sexyh itu udah bener2 mengalihkan duniaku.
Dia protes awalnya ketika aku pertama kali menyebutnya baby bear..
"aku kan gede tinggi..masa di bilang baby" katanya sambil menggerutu.
"km emang berbadan gede kaya beruang.. dengan perut buncitmu..tapi kamu disisi lain baby buat aku.. yang slalu pengen aku perhatiin.. yang slalu pengen lihat kamu bermanja" 
jawab ku dengan senyum simpul paling manis ala miss world :D
Kita deket udah lumayan lama.. tapi emang ga ada istilah pacaran diantara kita berdua.
Sepakat ngejalanin smua.. dan ngikutin arus ajah.
Tapi setelah dipikir2.. ada benarnya juga butuh sebuah pengakuan, karna dengan begitu aku bisa berikrar kalo dia adalah baby bear ku.. yang bisa dengan bangga aku sebut pacar ku.
Aku sendiri selalu bertanya2.. apa maksud smua perlakuan nya slama ini ke aku.
kalo benar cinta itu ada dan juga tumbuh dihatinya sama kaya yang aku rasain, kenapa ga ada isyarat dari dia buat nyatain itu smua lewat komitmen.

Perasaan kaya gini bener2 bikin aku ga enak makan , ga enak tidur.. beneran berasa kaya lagu dangdut pokoknya.
but so far.. entah apapun itu yang jadi petimbangannya sehingga dia ga juga make move sm hubungan ini aku coba buat hargain itu.

****

Keesokan harinya.. dikantor aku coba buat sedikit bermanja.
Kebetulan kita satu kantor.. cuma ruangan kerja kita beda lantai.
"beib.. ntar malem nonton yuk.. ada film baru"
aku mulai percakapan.. sambil jalan menuju kantin buat makan siang.
"kamu mau nonton apa? ya udah nanti pulang kantor aku anter kamu pulang dulu.. trs aku pulang mandi ganti baju.. baru jemput kamu lagi.. terus kita nonton" 
sambil tetep gandeng tangan ku.. dia kasih senyum..

Aku pengen tanya.. mau dibawa kemana hubungan ini.. lagi2 kaya lagu banged kan.
Kalimat itu udah waiting list lama banged di mulut.. nunggu jatah dapat giliran diucap tapi lagi dan lagi apa daya aku ga bisa ngomong apa2..

****

Seperti biasa.. Rendy emang selalu romantis..
Kelar kita nonton.. dia udah booking tempat makan favorite ku.. Restoran Korea pastinya :D
Sambil menunggu makanan dateng.. Rendy pamit mau ke kamar mandi katanya.
Ga seperti biasa.. hp dan dompet dia tinggal diatas meja.
Dan tiba2 nada panggilan hp bunyi.. aku sengaja diemin karna aku ga berani ngacak2 privasi orang. Tapi nada dering itu ga berhenti2 juga.. 
Alhasil aku pikir itu telpon penting dan aku angkat..

"Rendy sayang.. km dimana? aku sakit.. anterin aku ke rumah sakit sekarang"
rintih seorang cewek dari sebrang telpon

Seketika aku jadi patung..beku.. ga tau mau ngomong apa.. dan blank seketika.

"halooo.. halooo.. Rend.. km denger aku kan?"
dan suara cewek itu nyadarin aku.. 

"sorry.. Rendy nya lagi ke kamar mandi.. hp nya ditinggal"
jawaban ku sambil terbata-bata dan coba ngatur nafas ku yang berantakan karna syok..

"owh.. ini temen nya Rendy ya? soalnya tadi dia bilang mau pergi sama temen nya. Sampaiin sama Rendy kalo Jessy telpon"
tut.. tut.. tut..
Telpon langsung dimatiin sama tu cewek.

Oh GOD.. ada apa ini.. siapa cewek itu.. kenapa dia manggil sayang.. kenapa sakit dan nyari Rendy.
Syok bener2 bikin aku ga tau harus ngapain.. itu ga mungkin Nyokapnya karna suara nya terlalu muda, dan itu juga bukan adeknya karna aku tau suara adenya..
Rasanya kaya abis dibawa ke Namsan Tower lihat pemandangan Korea yang indah banged tapi seketika di dorong jatuh dari atas..

"WHATTTTTTTTTTT.."
teriak ku dalam hati ga percaya..

Rendy pun dateng.. dan aku berusaha buat tetep tenang..
Sebisa mungkin ga panik, ga bete, dan ga mancing ribut.

"Tadi ada cewek namanya Jessy telpon"
ucap ku singkat

Dan dia cukup dengan jawaban "oh"

Aku bener2 pengen nangis.. tapi aku coba tahan karna aku nunggu dia jelasin smua ke aku.
Aku ga bakal tanya apa2 sebelum dia mulai jelasin sama aku..
tapi yang aku dapat hanya kata "oh" dan udah.. selesai.
****
"dongsaeng.. eonni sedihhhhhhhhh T.T"
bbm dengan emot nangis ku kirim ke Narsya
"waeyo :bhs korea artinya kenapa: eonni..?"
ga pake lama langsung dibales sama Narsya.. dan aku mulai cerita panjang lebar tentang hari ini.

bunyi bbm terakhir Narsya "ini makanya aku suruh eonni minta kepastian..jgn2 dia cowok ga bener..ceweknnya bnyk.. dan tukang kibul"

Curhat sama Narsya justru bikin aku tambah nangis mendayu-dayu.
But its ok.. mungkin emang udah saatnya aku tau smua.. dan Tuhan kasih tau aku lewat cara kaya gini.
Slama ini aku ga dirugikan.. dan justru kehadiran dia kasih banyak banged arti buat aku..
Setelah puas nangis.. aku janji sama diri ku sendiri buat jaga jarang..
Dia masih punya cewek dan aku ga mau jadi penggangu hubungan mereka.
Aku yang mungkin terlalu berprasangka baik atas smua perlakuan nya ke aku..
Tapi kalo emang harus kaya gini kejadian nya.. aku bakal coba buat mundur selangkah demi selangkah.

****

Satu minggu berlalu.. dan aku bener2 jaga jarak dan membatasi komunikasi.
Rendy pun juga ga tanya apa2.. dia juga ga berusaha buat jelasin apa2..
Sakit c rasanya.. kecewa banged karna ternyata semudah itu juga dia nglupain aku.

Tingggggg..

"Andara Putri.. bisa ketemu ga nanti malem"
bbm dari Rendy dateng disaat yg tepat.. disaat puncak sedih ku.. puncak marah ku..
Tapi aku tetep positif tinking.. mungkin dia mau jelasin smua dan minta maaf.

"Oke"
Jawab ku..

****

Jam 7 malam seperti biasa.. Rendy dateng.
Dan kita ngobrol di teras depan tempat biasa kita ngobrol.
Aku berharap malam ini ga ada adegan dramatis kaya di film2 Korea kalo akhirnya harus diakhiri dengan kata2 perpisahan yang nusuk2 hati banged.
Aku siapin tisu.. karna aku pasti ga bakal kuat nahan nangis setelah seminggu..

"Cewek yang kemarin telpon itu.. Jessy. Dia punya penyakit asma yang udah diderita dari kecil. Dan dia itu mantan pacarku."
Dengan tenang Rendy coba buat jelasin ke aku.

"terus?"
Aku masih coba tenang..
"Kita udah putus beberapa bulan yang lalu.. tapi dia tetep ga mau kalo aku putusin. Dia bialng kalo dia bakal tetep manggil aku sayang.. dan tetep memperlakukan aku seperti pacarnya selama aku belum punya pacar."
"lalu?"
Mulai ga tahan nahan bendungan di mata..

"Kamu pasti bertanya2 kenapa setelah kita deket beberapa lama.. kita bareng layaknya orang pacaran.. tapi aku ga juga nembak atau bilang sayang secara langsung.. dan sekarang aku mau jawab.. Aku nunggu.. benar2 yakin kalo kamu adalah pilihan ku yang tepat.. dan aku nunggu sampai Jessy bisa benar2 relain aku pergi.. Dan kemarin,aku baru ketemu sama Jessy. Aku bilang kalo aku udah nemuin seseorang yang slama ini aku cari.. Sosok cewek penyayang, yang super sabar, yang tau bagaimana harus bersikap menghadapi ku.. dan itu kamu.. Dara.."
Heloooooooo.. ini bukan dialog drama Korea kan..
Ini buka acting sang pemeran utama cowok buat luluhin hati kan..
Aku bener2 pakai tisu yang tadi aku siapin..
Bukan nangis sedih karna perpisahan seperti yang tadi udah aku bayangin sebelumnya, tapi karna nangis terharu..
"You always be my baby bear"
Jawab ku dengan senyum bangga :)
*************************************
Okeeeeeee selesai ^^
cerita ini hanya fiktif belaka.. apabila ada kesamaan tokoh atau cerita adalah tanpa unsur kesengajaan

This entry was posted in

0 comments:

Posting Komentar