Januari 27, 2012

Syukuri apa yang kamu miliki

Tiba-tiba mood jadi sedih gara-gara inget tayangan di tv tadi, acara "orang pinggiran".
Topik yang diambil adalah kisah perjuangan anak kecil di daerah Gunung Galunggung.

Sedikit putar ulang, nama anak itu adalah Nanang, berumur 12th yg tinggal dipinggiran gunung Galunggung. Dia tinggal sama ibu dan keempat adiknya.
*kebayang kan adiknya masih kecil2, dia aja baru berumur 12th tapi punya 4 orang adik.


Ayah nya pergi ninggalin rumah entah kemana dan anak sekecil itu harus jadi kakak sekaligus ayah buat keluarganya.
*aku jadi inget umur 12th aku masih asik dengan dunia ku, asik main sama temen ku.
Tapi dia berjuang tiap hari buat hidupin keluarganya, dan krn ga ada biaya dia terpaksa putus sekolah. Yang dia lakuin tiap hari adalah gimana caranya buat bisa kasih makan adik-adiknya.
Tiap hari pergi ke gunung buat cari rebung.
Tau kan rebung? tunas bambu yg masih muda.

Jalan yang ditempuh melewati sungai, tepi jurang, semak belukar dan tayangan hari ini 4 jam berburu dia cuma dapet 3 tunas bambu. Sebenernya ga cuma rebung yang jadi mata pencaharian nya tapi kadang kalau sedang musim.. dia berburu keong di danau.

Dia begitu lincah ngelakuin smua itu. Ya, itu memang kesehariannya :(
Sampai rumah dia masih harus rapihin rebung, rebung direbus lalu dijual ke orang.
Buat pergi jual rebungnya pun butuh perjuangan karena harus berjalan berkilo-kilo meter dan 1 bungkus rebung dihargai Rp.1000,-
Dia naik turun kepanasan keujanan digigit semut sana sini, cuma dapat Rp 6.000,- karena ada 6 bungkus.

Buat beli beras 1/2 liter Rp 4.000,- dan Rp 2.000,- nya dibeliin minyak tanah buat penerangan dirumah.
*beli minyak tanah Rp. 2.000 cuma beberapa mili :(

Ibunya cuma bekerja sebagai buruh cuci dan penghasilan pun ga banyak.
Nanang rela keluar sekolah agar adiknya bisa sekolah.

Jujur aja nontonnya sambil berkaca-kaca, apalagi waktu dia bilang kalau dia ga bisa lihat ibunya sedih apalagi sakit. Dia rela lakuin smua buat bukti baktinya ke ibu dan bukti cinta nya untuk adik-adiknya.

Astagaaaaaaaaa.. anak sekecil itu kalau dibandingan sama anak sekarang jarang ada yang bisa kayak gitu. Emang sih ga cuma Nanang yang bernasib kayak gitu tapi daripada ngemis dia milih buat berjuang dari keringat nya sendiri.
Subhanaallah.. Dibalik keterpurukan dia masih bisa tetep survive.

Tinggal dipedalaman membangun pribadi dia buat jadi anak yg tangguh dan alhamdulilah,
Tuhan menyayanginya dg cara siapkan kebutuhan hidupnya dari alam Gunung Galunggung.
Dia mampu setegar gunung dan sekuat Galunggung!!

Dari tayangan tadi kayaknya kita wajib berkaca.
Bahkan berkali-kali berkaca, alangkah lebih beruntungnya kita.
*aku termasuk.

Dulu waktu SMP, aku ga cukup kuat buat denger dan lihat kejadian-kejadian itu dirumah sampai-sampai aku cari pelarian buat hal-hal yang cuma nyakitin diri aku sendiri, tapi seiring wktu aku sadar.
Tuhan masih sayang sama aku kok, bahkan amat sangat sayang sama aku.
Tuhan ambil hal yang begitu berharga dalam kerluarga ku.
Nyaris buat ku, ibu dan adik ku ga punya harapan. Tapi setelah itu, perlahan kita sama-sama bangkit dari keterpurukan walaupun ada yg hilang Tuhan kasih hal-hal lain yang aku rasa cukup bikin kami smua menjadi orang yang lebih baik dari sebelumnya.

Aku bukan Nanang yang berjuang naik turun gunung buat keluarga, tapi aku adalah aku yg akan slalu berjuang dengan cara ku sendri buat slalu ngejaga dan ngelindungin keluarga ku.
Aku emang ga bisa jadi seorang ayah tapi aku akan berusaha buat jadi anak dan kk terbaik buat ibu dan adik-adik ku.

Saat cobaan datang apapun itu yakinin diri kalian bahwa ga cuma kalian satu-satunya orang di dunia ini yang dapat cobaan seperti itu. Walau mungkin emang ga smua orang punya masalah yang sama,
tapi harus diingat baik-baik
"Setiap orang punya masalah dan cobaan dalam hidupnya masing"
Motivasi diri sendiri buat buktiin kalau smua pasti bisa dilewati..

Bighugs buat kmuh kmuh smua yang sedang diuji :*


0 comments:

Posting Komentar