Januari 10, 2012

My Big day in 2011


Momentnya udah lewat lama sih tapi yang pasti untuk sebuah cerita ga ada kata basi kan.. hheheh.
20 Desember 2011, resmilah sebuah gelar aku sandang. *narsis boleh donk :D
“Aryani Noviana Sari, S.Kom”  sahhh!!!

Pagi buta udah dandan, disanggul pula!! aduhhh,  tapi ya thanks buat om jablay atas sanggulan nya. Heheh.. walau serba terburu-buru tapi not bad lah hasilnya. Kombinasi dandanan ibu sama si om tetangga sebelah.



Acara dimulai pagi jam setengah 8, sempet panik sebelum masuk ke gedung itu gara2 dasi buat toga jatuh. Untung aja ketemu, akhirnya masuk ruang wisuda udah lengkap dengan toga.



Foto bareng Agus ma Yuni temen seperjuangan, sayang Adit nggak ada.. huhuh..
Dia nggak ikut karna nggak bisa ijin dari kantor.

Acara sambutan demi sambutan berjalan dan masuk lah ke acara hiburan dengan bintang tamu group band “Republik” jujur aja sih nggak gitu suka. Nggak semeriah dulu waktu wisuda D3, bintang tamunya Geisha. Vokalisnya republik terlalu berisi badannya, nggak kayak dulu tapi setelah dilihat-lihat keyboardist nya unyu unyu sekali.. imuttt banget. Idungnya juga mancung gitu.


Bintang tamu selesai, masuk lah acara inti. Acara pelantikan wisudawan dan wisudawati.

jalannya pelan2 bgd itu takut kepleset kaya ibu Dwiza.. dari hak 20cm ganti sepatu slop :D
nunduk biar pita bisa dipindahin ke sebelah kanan ckckck.. buat momen kayak gini aja perjuangannya ampun-ampun
selesai dilantik, salaman dulu dan beliau bilang “semoga sukses ya” amiennn
Moment terakhir yang slalu bikin merinding pun datang, tepatnya bikin aku nangis tahun kemarin waktu wisuda D3. Lagu penutup “Bunda” dan kali ini nggak cuma lagu “Bunda” tapi “Ayah” juga hwaaaaa :(

Tahun kemarin aku nangis. Ngebayangin nggak ada sosok ayah yang mendampingin aku.
Nggak ada sosok ayah yang berdiri di didepan ku buat siapin pelukan terhangatnya sambil bilang “selamat ya sayang atas kelulusannya” dan ngebayangin perjuangan ibu buat jadi single parent yang trus berjuang buat anak-anaknya. Beuh rasanya g karuan.


Tapi tahun ini walaupun sudah hampir nangis tapi nggak jadi, aku justru tersenyum.
Melihat ibu begitu bangga, apalagi yang harus disesali karna  senyum bangga beliau adalah segala-galanya. Ada pakde juga yang ikut mendampingina ku. Yachh.. beliau adalah sosok ayah buat aku sekarang. Selesai acara, akupun melihat senyum bangga seorang ayah “selamat yaa”


Wisuda jadi tambah indah karna ada mereka juga para sahabat-sahabat tercinta plus pacar :)







Ada penggalan puisi yang menurut aku kata-katanya indah banget dibacakan saat acara hampir selesai.

“Ayah.. Ibu.. terima kasih telah kau titipkan bintang pada anakmu ini dan kini bintang itu telah bersinar bersama ku.. “



0 comments:

Posting Komentar