Januari 05, 2012

Menghadapi Pertengkaran dengan Pasangan


Momentnya lagi pas banget buat ngomongin "cinta" hohoohoh.
secara abis ujan *ujan gede pake angin topan hari ini. Rumah tetangga sampai ancur asbesnya.
Back to topic, hmmm momentnya pas karna dingin-dingin gimana gitu. Tapi kalau buat yang lagi berantem pasti bawaannya panas ajah.

Hari ini dikantor ada yang curhat abis berantem sama cowoknya gitu.
Heheh.. nggak boleh sebut nama, teyussssss dia nanya "gw harus gimana coba? ngadepin sikap dia yang kayak gini".

Mari kita telaah bareng-bareng.
*dokter cinta beraksi hihihih...




Berantemnya karena apa kayaknya nggak perlu aku cerita ya, secara itu wilayah pribadi seseorang. Aku nggak punya hak buat share tentang masalah orang gitu aja tanpa ijin, yang mau dibahas sekarang adalah cara menghadapi sebuah pertengkaran.

Aku slalu dan se-la-lu bilang sama temen-temen ku kalo jadi cewek nggak boleh lemah, bukan dalam artian nggak boleh nangis, nggak boleh ngadu atau ngeluh tapi nggak boleh terlalu lunak hatinya karena yang ada malah bikin nyiksa diri sendiri. Come on beibh, kita pacaran bukan cuma mau dibuat nangis dan sakit hati kan!

Kalo ada yang bilang "kayak kamu nggak pernah disakitin, nggak pernah sedih sama nangis gara-gara cowok"  hahah dan aku akan jawab dengan PeDe plus narsis :)
"Aku pernah ngalamin itu smua, tapi yang terpenting aku tau apa yang harus aku lakukan setelah itu".

Hmmm lanjut, sebuah pertengkaran dalam sebuah hubungan itu wajar. Manusiawi banget, jadi jangan takut berantem. Lho?? heheh.. nggak ada berantemnya nggak seru tauuu :)

Kalau memurut pendapat ku, cara menghadapi sebuah pertengakaran tuh begini :

Pertama, harus menenangkan diri dulu. Cari waktu dan moment yang pas buat sejenak menenangkan diri. "gimana bisa tenang ? gw kesel karena dia nggak mau ngalah omongannya"
Hahah.. calm down beibh.
Nggak usah lihat sms, bbm, status fb, atau twiternya. Kalau udah gatel sama hp pengennya nggak dilihat tapi penasaran, tipsnya remove ajah!
Take your time, lakuin hal-hal yang biasa jadi kesukaan kamu. Contoh jalan-jalan, nonton film, nonton drama korea kesayangan mungkin atau berburu makanan favorite. Jangan cuma nangis dan nyiptain stress buat diri sendiri.

Kedua, kalau udah tenang coba tengok kembali ke dia. Sekedar sms "lagi apa?" mulai lah buat ikuti cara berpikirnya. Kenapa sih dia harus marah? ada alasan apa? masuk akal ga alasannya?
Kalau emang masuk akal, ya oke lah masalah selesai. Seandainya ga masuk akal, contohnya karena cemburuan berlebih atau karena egonya yang over tinggi, kamu mesti ngalah buat lebih tenang dan nunggu dia calm lagi.

Ketiga, udah dibaikin tapi malah menjadi?
Setiap pertengkaran pasti ada dampaknya buat masing-masing dari  kalian. Misal jadi nggak konsen kerja, nggak konsen belajar atau smua hal yang dilakuin jadi nggak bener. Nah waktunya untuk berpikir kembali. Perlu ga sih? sebuah masalah yang seharusnya bisa selesai dengan duduk manis berdua dibicarakan baik-baik menjadi sebuah masalah yang merusak konsentrasi kerja atau belajar? *ayolahhh.. kita gunakan logika kita bebh!

Keempat, jangan pernah membandingkan pacar kalian dengan sosok dimasa lalu kalian. Itu haram hukumnya hohoh. "Mantan gw yang dulu ga kayak lu yang apa-apa marah dan cuma bisa emosi ajah". Aduhhhh jangan diucap deh, nanti cuma akan jadi boomerang buat diri sendiri. Kalau dijawab "ya udah sana lu balik sama mantan lu", Seandainya mantan kamu masih jomblo dan masih setia nungggu kamu ya its ok selama emang dia masih paling baik tapi kalau seandainya mantan kama itu udah entah berantah dimana tempanya bahkan udah nggak ada kabar lagi, apa nggak gigit jari? cuma gara-gara emosi sesaat beneran diputusin.

Kelima, to be honest. Ayolah, kalian sama-sama punya impian atas hubungan kalian. Yang namanya orang pacaran pasti punya arah ke jenjang yang lebih tinggi ke janji suci itu. Aku percaya kok kalau emang kalian sama-sama udah punya rencana itu permasalahan seperti apapun akan bisa dilewatin. Naluri laki-laki yang akan melindungi tulang rusuknya pasti ada. Seegois apapun, sekasar apapun, dia nggak mungkin nyakitin tulang rusuknya sendiri :)
Jangan lupa saling bilang maaf dan berjanji masalah seperti itu nggak akan terulang.

Keenam, udah baikan? add lagi deh fbnya, bbmnya, twiternya yang sempet diapussss. Siap kembali mesra deh :)

Tapi seandainya emang masalah yang jadi pertengakaran itu bener-bener berakar, mending pikir lagi deh buat lanjutin hubungan paling nggak kan masih pacaran belum terlambat menyesal daripada udah married tiba-tiba menyesal itu jauh lebih nyakitin.

Selesai ^^

Intinya, masa-masa pacaran itu dibawa enjoy ajah. Jodoh nggak kemana kok. Tuhan juga nggak bakal salah temuin pemilik tulang rusuk dengan tulang rusuknya :)


2 komentar:

  1. hasik.. tulisannya mantab..
    keren sayaaanngg..

    ^_^

    BalasHapus
  2. terima kasih sayang ;)

    BalasHapus